Sendiri terpaku memandang tugu

Hari itu seperti biasa, ketika ada tawaran untuk nyetir mengantar seorang dokter dari Cilacap ke Jogja selalu saya sanggupi meskipun itu perjalanan malam sekalipun. Malam itu memang sudah dijadwalkan untuk berangkat malam sekitar pukul 22:00 dari Cilacap.

Dari SMS sudah dipesankan untuk drop seorang Dokter ke Jogja dengan tujuan Royal Ambarukmo Hotel, berangkat jam 22:00. Oke deh saya sanggupi untuk melaksanakan tugas mulia tersebut hehehe...lumayan ongkosnya bisa buat isi-isi dompet dan uang jajan..
Meskipun tengah malam, Tugu Jogja tetap ramai

Beli bekal

Seperti biasa dan sudah terbiasa, sebelum berangkat saya membiasakan makan secukupnya dan tentunya bawa bekal air mineral, kue dan juga sekotak susu UHT. Saya sengaja memilih susu UHT karena selain untuk pelepas dahaga, susu UHT juga efektif digunakan untuk mengganjal perut selama di belakang kemudi.

Memangnya sang penumpang tercinta nggak care membelikan sekedar air mineral atau jajanan untuk sang Driver  selama dalam perjalanan?...bukankah lebih baik berjaga-jaga, daripada tenggorokan kering nggak ada yang peduli..hehehe iya kan...

Ya pengalaman saya dari beberapa kali ngedrive Dokter, yang ada juga zonk..kosong song..boro-boro makan di rumah makan, aqua ajah nggak..

Dari pengalaman di atas, akhirnya setiap ada jobs driving seorang Dokter..aku pasti sempetin beli bekal buat di jalan..

Benar juga zonk

Akhirnya jam yang dinanti datang juga, tepat pukul 22:00 kalau nggak salah..Dokter bersama Istri dan Putrinya naik ke mobil dan bla..bla...bla, ngobrol ngalor ngidul sebentar dan sang Dokter saya persilahkan menikmati perjalanan dengan Bobo ganteng..karena dokter cowok...hahaha...

Tiga setengah jam non stop dari Cilacap ke Jogja, nggak mampir toilet atau mampir minum kopi atau teh..apalagi makan..qkqkqkqk.... Saya pikir, wah ini bakalan dikasih mentahan nih, paling nanti begitu sampe hotel pasti salam tempel..nggak usah banyak-banyak ma puluh rebu ajah...batin saya..

Putar dalam Kota Jogja sebentar, karena jalanan sepi jadi perlu lewat Ringroad, dan akhirnya sampe di Gerbang parkir Royal Ambarukmo Jogja..masuk parkiran dan sampe di depan lobby Hotel....

Silahkan Bapak, sudah sampe..begitu saya membuka kalimat mempersilahkan penumpang saya yang seorang Dokter untuk mengakhiri perjalanannya.. Oh iya, sudah sampe yah..dari tadi tidur terus...tas dan barang-barang saya turunkan semua dan Terima kasih Mas, sang Dokter menimpali saya menyelesaikan pekerjaan saya mengantar beliau dengan selamat sampe depan Lobby Hotel...

Yah, Alhamdulillah..masih tedengar kalimat "Terima kasih"..meski nggak ada tips salam tempel yang saya impikan..hehehe...

Terpaku di depan tugu

Ah..daripada ngondok di batin..akhirnya dari Royal Ambarukmo lewat Jalan Solo saya ambil jalan lurus terus ke barat sampe perempatan  Tugu Jogja, kebetulan di dekat Tugu Jogja meskipun tengah malam masih ada lesehan Nasi Gudeg..
Ngudeg dulu, sambil istirahat
Dan memang benar, lesehan Nasi Gudeg masih buka dan di perempatan Tugu Jogja juga masih lumayan ramai remaja muda-mudi berfoto dan nongkrong ria disana..

Mampir makan Gudeg dan sembari menikmati satu piring Nasi Gudeg suwir telor, saya manfaatkan untuk mendinginkan mesin dan juga beristirahat sejenak sebelum meneruskan pulang ke Cilacap langsung malam itu.. 

Jadi nggak selamanya orang yang terlihat mampu dan kaya akan nyah-nyoh atau latah dalam memberi, mungkin mereka memiliki pendapatan yang sangat besar tetapi pengeluaran mereka juga nggak kalah besarnya.. 

Postingan terkait: